Showing posts with label Ramayan. Show all posts
Showing posts with label Ramayan. Show all posts

Wednesday, 9 November 2016

Lirik Hantu - Ramayan



Getaran jiwa yang kian berlagu
Mengusik emosi pada yang menyatu
Tiada ertinya jika diangin lalu

Kiasan cerita dicipta mereka
Diolah oleh mengikut agendanya
Jaga-jagalah hantu tidak bermuka

Pusing ke kanan pusing ke kiri
Semua hanyalah dunia
Si gila harta si gila pangkat
Tiada yang kekal selamanya aaaa aaa

Ramai diantara kita terpedaya
Disangka harum bunga mengisi haluannya
Jaga-jagalah hantu tidak bermuka

Pusing ke kanan pusing ke kiri
Semua hanyalah dunia
Si gila harta si gila pangkat
Tiada yang kekal selamanya aaaa aaa

Pusing ke kanan pusing ke kiri
Semua hanyalah dunia
Si gila harta si gila pangkat
Tiada yang kekal selamanya

Pusing ke kanan pusing ke kiri
Semua hanyalah dunia
Si gila harta si gila pangkat
Tiada yang kekal selamanya

Lirik Akhir Kalam - Ramayan



Mari sini salji mewarna hitam
Tanpak dimana ku berdiri selagi kita ada
Lahirlah rama-rama kerna tuhan
Aaaaaaa sayapnya getar dalam kesejukan

Mari sini kerna perpisahan lebih pedih, pedih aaaaa
Lembayung adalah warna hati ini
Aaaaaaa kata-kata yang belum berakhir
Tiada akhirnya selagi kita masih bernafas

Mari sini kan ku tunjuk pada mu kisah benar
Kisah sedih akhirlah kita semua
Namun kalimah ia tidak sama
Aaaaaaaa mana ada akhir adalah mulanya

Mari sini kerna perpisahan lebih pedih, pedih pedih pedih
Lembayung adalah warna hati ini
Aaaaaaa kata-kata yang belum berakhir
Tiada akhirnya selagi kita masih bernafas

Lirik Oh Dewiku - Ramayan



Oh dewiku
Berikan ku masa tuk lihat
Bagaimana telah ku

Mengguriskan hatimu

Kenalilah ku
Kerna sikapmu yang keras hanya
Membuatkan perhalangan
Yang tak perlu ada

Kerna tempayan lama tersimpan
Lemahlah badan hanya keringat
Kita bersama saling melihat cermin tuk memahami
Rasa rasa yang mendamai

Oh dewiku
Berikan ku masa tuk bayangkan
Bagaimana lelahku
Mengguriskan hati mu
Kenalilah ku
Apa yang ku mahu hanyalah satu
Pemulangan satu kejutan
Dari mu untukku

Kerna tempayan lama tersimpan
Lemahlah badan hanya keringat
Kita bersama saling melihat cermin tuk memahami